Salah Cubit Perut Orang Lain

Diposting pada

Yang namanya kebiasaan itu susah banget untuk di hilangkan. Bener gak sob?
Kalau kebiasaan bagus mah ngapain harus dihilangkan, justru harus terus di pertahankan. Yang menjadi sedikit masalah sekarang adalah kebiasaan mencubit perut. Kebiasaan ini dulu terjadi saat saya duduk di bangku SMK. Dulu sering banget, di antara teman-teman sekelas, jika ada yang lengah sedikit, perutnya bakal jadi sasaran cubit teman lainnya.

Salah Cubit Perut Orang Lain

Baca juga : Tuhan Punya rencana Apa sih?

Cubitan perut yang saya maksud ini bukan sekedar nyubit terus selesai dan sakitnya biasa biasa aja, cubit yang saya maksud ini sekali kena cubit, antara tangan yang nyubit dan perut yang di cubit gak bakal lepas sampai teman yang kena cubit mohon ampun sambil ketawa terpingkal-pingkal.
Loh di cubit kok malah ketawa?
Gak percaya? Beneran?
Coba aja nanti praktekin ke teman kamu, atau kamu yang minta di cubit. Rasannya itu sedikit sakit banyak gelinya, kalau udah kena cubit dijamin kamu gak bakal bisa ngapa-ngapain. Karena sedikit gerakan maka cubitan semakin sakit menggelitik.

Saya pribadi sering nelakukan cubitan ke teman saya, bahkan saking biasanya saya sampai salah mencubit perut orang. Nah loh? OMG banget kan?
Gak ngebayangin gimana malunya seperti apa.
Waktu itu kejadiannya di joger bali, saat acara rekreasi perpisahan kelas 3. Saya dan teman saya bernama dawi masuk kedalam jogger berdampingan, teman-teman lainnya ngikut di belakang. Setelah kita semua berada di area belanja, masing-masing berpisah melihat-lihat koleksi joger. Saya sendiri sedang keasikan melihat-lihat sandal, baca tulisannya yang lucu-lucu sampai saya tidak sadar kalau orang di depan saya ternyata bukan teman saya. Tanpa melihat jelas wajahnya, kebiasaan jail saya muncul. Reflek, tangan saya langsung nyubit perut itu orang sekeras-kerasnya sampai kurang lebih 5-10 detik lamanya. Gak ngebayangin kan gimana sakit dan gelinya. Bahkan orang yang saya cubit sampai ikut naik turun ngikutin gerakan tangan saya saat nyubit.

Baca juga : Menulis hanya Butuh kemauan dan Lakukan

Kecurigaan saya muncul ketika sudah beberapa saat saya cubit kok tidak ada respon sama sekali, hanya terdengar sedikit rintihan kesakitan dan ekspresi wajah menahan kesakitan yang samar-samar. Berbeda saat teman saya yang kena cubit, pasti heboh dan tertawa terbahak-bahak.

Perlahan saya perhatikan baik-baik wajahnya, saya lihat, saya pastikan. Dan apa yang terjadi? Ternyata bukan teman saya, yaaa Tuhan….. hanya wajah dan postur tubuhnya yang mirip 80%. Seketika tubuh saya lemas, menahan malu, rasannya ingin segera keluar joger.

Langsung saya segera minta maaf, untung orang yang jadi korban pencubitan ini tidak mempermasalahkan. Sembari bilang tidak apa-apa, orang ini pergi sambil mengelus-elus perutnya. Nampaknya rasa sakit masih tersisa. Merasa bersalah iya, tapi lebih banyak merasa konyol. Gak habis pikir, kok bisa sampai salah cubit. Wkwkwkwkwkwkwkwk…

Inilah dampak dari kebiasaan kurang sehat selama di SMK. Kalau ingat bikin ketawa-ketawa sendiri. Tapi dibalik ini semua, setiap orang yang saya ceritakanperistiwa di atas langsung tertawa terpingkal-pingkal. Termasuk teman saya dawi, wajah pasarannya membuat saya gagal fokus. Sampai sekarang selang 6 tahun dari kejadian, sahabat saya dawi terus mengingat-ingat kejadian tersebut, dia senang sekali saya salah sasaran.


Artikel menarik lainnya...

2 thoughts on “Salah Cubit Perut Orang Lain

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *